Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sejumlah Besar Gula Ditemukan di Bawah Padang Rumput Laut di Laut

IMAGES

Padang rumput yang subur dari lamun Posidonia oceanica di Mediterania. Para ilmuwan di Max Planck Institute of Marine Microbiology memprediksi bahwa temuan mereka relevan untuk banyak lingkungan laut dengan tanaman, termasuk spesies lamun lainnya, bakau, dan rawa asin.

Padang lamun adalah oasis bawah laut. Sekarang para ilmuwan telah menemukan sejumlah besar gula di bawah padang lamun. Ini menjelaskan bagaimana tanaman menyimpan karbon di laut.

Lamun membentuk padang rumput hijau subur di banyak daerah pesisir di seluruh dunia. Tumbuhan laut ini adalah salah satu penyerap karbon global paling efisien di planet ini: Satu kilometer persegi lamun menyimpan hampir dua kali lebih banyak karbon daripada hutan di darat, dan 35 kali lebih cepat. Sekarang para ilmuwan dari Institut Max Planck untuk Mikrobiologi Kelautan di Bremen, Jerman, telah menemukan bahwa lamun melepaskan sejumlah besar gula ke dalam tanah mereka, yang disebut rizosfer. Konsentrasi gula di bawah lamun setidaknya 80 kali lebih besar dari yang diukur sebelumnya di lingkungan laut.

“Sebagai gambaran: Kami memperkirakan bahwa di seluruh dunia terdapat antara 0,6 dan 1,3 juta ton gula, terutama dalam bentuk sukrosa, di rizosfer lamun,” jelas Manuel Liebeke, kepala Interaksi Metabolik Kelompok Riset di Max Planck. Institut Mikrobiologi Kelautan. “Itu kira-kira sebanding dengan jumlah gula dalam 32 miliar kaleng coke!”

Polifenol mencegah mikroba memakan gula

Mikroorganisme menyukai gula: Mudah dicerna dan penuh energi. Jadi mengapa sukrosa tidak dikonsumsi oleh komunitas besar mikroba di rizosfer lamun? “Kami menghabiskan waktu lama untuk mencari tahu ini,” kata penulis pertama Maggie Sogin, yang memimpin penelitian di pulau Elba Italia dan di Institut Max Planck untuk Mikrobiologi Kelautan.

“Itu kira-kira sebanding dengan jumlah gula dalam 32 miliar kaleng coke!”

“Apa yang kami sadari adalah bahwa lamun, seperti banyak tanaman lain, melepaskan senyawa fenolik ke sedimennya. Anggur merah, kopi, dan buah-buahan kaya akan fenolat, dan banyak orang mengonsumsinya sebagai suplemen kesehatan. Apa yang kurang diketahui adalah bahwa fenolat adalah antimikroba dan menghambat metabolisme sebagian besar mikroorganisme. “Dalam percobaan kami, kami menambahkan fenolat yang diisolasi dari lamun ke mikroorganisme di rizosfer lamun – dan memang, sukrosa yang dikonsumsi jauh lebih sedikit dibandingkan saat tidak ada fenolik.”

Beberapa spesialis berkembang dengan gula di rizosfer lamun

Mengapa lamun menghasilkan gula dalam jumlah besar, untuk kemudian dibuang begitu saja ke rizosfernya? Nicole Dubilier, Direktur di Institut Max Planck untuk Mikrobiologi Kelautan menjelaskan: “Lamun menghasilkan gula selama fotosintesis. Di bawah kondisi cahaya rata-rata, tanaman ini menggunakan sebagian besar gula yang mereka hasilkan untuk metabolisme dan pertumbuhan mereka sendiri. Tetapi di bawah kondisi cahaya yang tinggi, misalnya pada siang hari atau selama musim panas, tanaman menghasilkan lebih banyak gula daripada yang dapat mereka gunakan atau simpan. Kemudian mereka melepaskan kelebihan sukrosa ke rizosfer mereka. Anggap saja sebagai katup pelimpah.”

Menariknya, sekelompok kecil spesialis mikroba mampu berkembang dengan sukrosa meskipun dalam kondisi yang menantang. Sogin berspekulasi bahwa spesialis sukrosa ini tidak hanya mampu mencerna sukrosa dan menurunkan fenolat, tetapi juga dapat memberikan manfaat bagi lamun dengan memproduksi nutrisi yang dibutuhkan untuk tumbuh, seperti nitrogen. “Hubungan menguntungkan antara tanaman dan mikroorganisme rizosfer seperti itu sudah dikenal baik di tanaman darat, tetapi kami baru mulai memahami interaksi yang intim dan rumit antara lamun dengan mikroorganisme di rizosfer laut,” tambahnya.

Habitat yang terancam punah dan kritis

Padang lamun adalah salah satu habitat paling terancam di planet kita. “Melihat seberapa banyak karbon biru – yaitu karbon yang ditangkap oleh ekosistem laut dan pesisir dunia – hilang ketika komunitas lamun dihancurkan, penelitian kami dengan jelas menunjukkan: Bukan hanya lamun itu sendiri, tetapi juga sejumlah besar sukrosa di bawahnya yang hidup. lamun yang akan mengakibatkan hilangnya karbon yang tersimpan. Perhitungan kami menunjukkan bahwa jika sukrosa di rizosfer lamun didegradasi oleh mikroba, setidaknya 1,54 juta ton karbon dioksida akan dilepaskan ke atmosfer di seluruh dunia,” kata Liebeke. "Itu kira-kira setara dengan jumlah karbon dioksida yang dipancarkan oleh 330.000 mobil dalam setahun."

Lamun menurun dengan cepat di semua lautan, dan kehilangan tahunan diperkirakan mencapai 7% di beberapa lokasi, sebanding dengan hilangnya terumbu karang dan hutan hujan tropis. Hingga sepertiga dari lamun dunia mungkin telah hilang. “Kami tidak tahu banyak tentang lamun seperti yang kami ketahui tentang habitat berbasis darat,” Sogin menekankan. “Studi kami berkontribusi pada pemahaman kami tentang salah satu habitat pesisir paling kritis di planet kita, dan menyoroti betapa pentingnya melestarikan ekosistem karbon biru ini.”

 Demi untuk memenuhi kebutuhan para pembeli yang ingin, NagaPulsa.com menyediakan beberapa produk yang dibutuhkan berkaitan dengan Paket Nelpon via PayPal ini. Diantara lain adalah paket nelpon indosat via paypal, paket nelpon telkomsel via paypal, paket nelpon xl via paypal, paket nelpon axis via paypal, paket nelpon three via paypal tersedia dengan pilihan sesama operator dan semua operator.

Powered By NagaNews.Net