Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perawatan Antibodi Monoklonal Setelah Pembedahan Mengurangi Risiko Kembalinya Kanker Payudara

Mengobati wanita yang didiagnosis dengan satu jenis kanker payudara stadium awal dengan antibodi monoklonal trastuzumab setelah operasi mengurangi risiko kanker kembali, lapor tim peneliti yang dipimpin oleh ahli onkologi Universitas Saskatchewan (USask), Dr. Shahid Ahmed (MD).

Studi tim, yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports, memeriksa catatan medis semua wanita Saskatchewan yang didiagnosis dengan kanker payudara kecil HER2-positif antara Januari 2008 dan Desember 2017. Di antara kanker payudara yang paling agresif, HER2 dinamai berdasarkan protein manusia. reseptor faktor pertumbuhan epidermal 2 yang tidak berfungsi menyebabkan pertumbuhan sel kanker yang cepat.

IMAGES
Gambar: image-cdn.medkomtek.com


“Kanker payudara HER2-positif telah dikaitkan dengan risiko kekambuhan yang tinggi,” kata Ahmed, seorang profesor dan kepala divisi onkologi di USask's College of Medicine.

Pengobatan selama 12 bulan dengan trastuzumab bersamaan dengan kemoterapi setelah operasi adalah pengobatan standar untuk tumor kanker payudara positif HER2 stadium awal yang lebih besar dari satu sentimeter atau telah menyebar ke kelenjar getah bening, kata Ahmed.

Namun, manfaat pengobatan trastuzumab ajuvan (pasca operasi) tidak diketahui dengan baik untuk tumor positif HER2 yang lebih kecil yang belum menyebar di luar lokasi awal (bermetastasis) ke kelenjar getah bening.

 

Dengan menggunakan catatan kesehatan, tim Ahmed mengidentifikasi 91 wanita yang memiliki kanker payudara HER2-positif stadium awal yang tidak bermetastasis lebih kecil dari 10 milimeter. Secara keseluruhan, 39 pasien yang tumornya sebagian besar lebih besar dari 5mm telah menerima trastuzumab dan kemoterapi ajuvan, sedangkan 52 dengan tumor yang lebih kecil tidak menerima trastuzumab pascaoperasi.

Meskipun ukuran sampelnya kecil, penelitian ini berbasis populasi tanpa bias seleksi dan mencakup periode 10 tahun, kata Ahmed.

“Studi kami menunjukkan bahwa wanita dengan tumor positif HER2 kurang dari satu sentimeter dan node-negatif memiliki tingkat kekambuhan yang rendah,” kata Ahmed. “Namun, mereka yang menerima trastuzumab ajuvan mengalami pengurangan risiko kekambuhan lebih lanjut. Misalnya, wanita yang tidak menerima trastuzumab ajuvan memiliki risiko kekambuhan empat kali lipat lebih besar.”

Secara keseluruhan, 97 persen wanita dalam kelompok trastuzumab bebas dari kekambuhan kanker payudara setelah 10 tahun, dibandingkan dengan 88 persen di antara mereka yang tidak menerima pengobatan.

Lihat juga: Terapi PAZ Malang

Analisis studi kohort retrospektif ini secara statistik disesuaikan untuk memperhitungkan faktor-faktor seperti usia pasien dan risiko lainnya, untuk membuat temuan sedekat mungkin dengan studi acak, kata Ahmed.

Dia mengantisipasi temuan penelitian, yang mendukung trastuzumab ajuvan untuk tumor kecil, akan menyebabkan penggunaan yang lebih sering untuk mengurangi risiko kekambuhan kanker pada wanita muda dengan tumor lebih besar dari 5mm.

Namun, karena toksisitas pengobatan merupakan pertimbangan penting dalam merenungkan penggunaan trastuzumab ajuvan, poin kunci untuk memeriksa adalah apakah durasi pengobatan harus dipersingkat menjadi enam bulan dari 12 bulan saat ini, katanya.

Powered By NagaNews.Net